Home » Bakteri » Bakteri kokus gram positif (grup 14)

Bakteri kokus gram positif (grup 14)

15 December 2011

Nur Hidayat

Aerobik: Micrococcus, Staphylococcus, Streptococcus, Leuconostoc

Anaerobik: Methanosarcina, Thiosarcina, Sarcina, Ruminococcus

Genus Micrococcus pertama kali dijelaskan oleh Cohn (1872). Deskripsi genus telah direvisi beberapa kali. Baird-Parker (1965) membagi bakteri  aerobik katalase-positif, kokus Gram-positif ini menjadi dua kelompok. Strain yang memfermentasi glukosa ditempatkan ke dalam kelompok 1 dan digambarkan sebagai anggota dari genus Staphylococcus, sedang yang memanfaatkan glukosa oksidatif, atau tidak sama sekali, ditempatkan dalam kelompok 2 (genus Micrococcus).

Rosypal dkk. (1966) mengusulkan klasifikasi ke dalam kelompok berdasarkan pada kandungan GC DNA genom. Strain dengan kandungan GC dalam kisaran 30,7-36,4% mol digolongkan dalam genus Staphylococcus, sedangkan strain dengan kandungan GC dalam kisaran 66,3-73,3% mol adalah genus Micrococcus. Genus Micrococcus mencakup spesies Micrococcus lylae, Micrococcus kristinae, Micrococcus nishinomiyaensis, Micrococcus sedentarius dan Micrococcus halobius. Kemudian, analisis urutan 16S rDNA dan studi kimia menyebabkan fragmentasi genus Micrococcus dan usulan menjadi empat genera baru – Kocuria, Nesterenkonia, Kytococcus dan Dermacococcus – sementara itu hanya dua spesies, Micrococcus luteus dan M. lylae, yang dianggap mewakili genus Micrococcus. Baru-baru ini, bakteriyang beradaptasi dengan kondisi dingin telah terbukti masuk genus Micrococcus, dan diberi nama Micrococcus antarcticus.

Staphylococcus merupakan Gram positif, non-motil coccus, sering ditemukan dalam kelompok seperti anggur (staphylo). Semua spesies mamalia yang diketahui, termasuk tikus laboratorium, rentan terhadap kolonisasi S. aureus. Karena kemampuannya untuk mengkolonisasi pada berbagai spesies, S. aureus dapat dengan mudah menular dari satu spesies ke yang lain, termasuk dari manusia ke hewan dan sebaliknya.

Streptococcus merupakan bakteri Gram positif, kokus, biasanya dalam bentuk rantaian atau berpasangan, fakultatif anaerob, katalase negative, Mereka dapat diklasifikasikan tergantung pada reaksi hemolisis pada Sheep blood agar.

Spesies – spesies Leuconostoc adalah katalase-negatif, Gram positif dengan morfologi coccoid. Pada tahun 1985, Buu-Hoi dkk. melaporkan kasus pertama infeksi Leuconostoc pada manusia. Sejak itu, Leuconostoc spp. Dianggap terlibat dalam berbagai infeksi, terutama pada pasien yang diobati dengan vankomisin. Namun, spesies ini belum pernah dianggap sebagai agen yang menyebabkan wabah sakit parah yang mengancam kehidupan sejumlah besar orang.

Methanosarcina berbentuk kecil hingga bulat besar terdiri dari banyak unit tidak teratur banyak. Tubuh bulat mungkin ada sebagai (i) bentuk coccoid kecil dengan diameter 1-3 mikrometer, dengan kecenderungan untuk ketidakteraturan, (ii) coccoid lebih besar dengan diameter 5 sampai 10 mikrometer, terjadi dalam kelompok 5 sampai 10 atau lebih, dan ( iii) besar bulat dengan diameter 20 sampai 100 mikrometer atau lebih. Hasil pewarnaan Gram adalah variabel. Nonmotile. Anaerob obligat. Metabolisme energi dengan pembentukan metana dari asetat, metanol, mono-, di-, dan trimethylamines, H2-C02, dan mungkin CO suhu pertumbuhan berkisar 25 – 45°C dan 35 – 55°C. Suhu pertumbuhan optimal 37°C untuk mesophiles dan 50°C untuk thermophiles moderat.

Sarcina lutea, merupakan bakteri nonmotile, gram positif, aerob (fakultatif anaerobik), Micrococcus penghasil pigmen, dapat ditemukan di udara, tanah, dan air di seluruh bumi. Bakteri ini sensitive terhadap penisilin. Koloni berwarna kuning.

Bakteri , ,

No Comments to “Bakteri kokus gram positif (grup 14)”

Leave a Reply

(required)

(required)


CAPTCHA Image
*